Toilet Training: Keseruan Melatih Kebiasaan Baik Pada Anak

Kita flashback dulu, mengenang sejarahnya…kenapa dan bagaimana toilet training ini bisa saya lakukan. 

Sebelumnya kita berkenalan dulu dengan 3 jenis popok yang pernah saya gunakan pada Una.

Popok Kain Bertali

 

 

Cloth Diapers (Clodi)

 

 

 

Popok Sekali Pakai (Pospak)

 

 

Saat lahir, Una menggunakan popok kain bertali hingga usia 3 bulan. Ini memang membutuhkan effort yang tinggi ya, apalagi di musim hujan. Tapi alhamdulillah saya bisa melewatinya. Biar apa? Biar alami aja gitu kaya waktu saya bayi, pantat saya belum pernah tersentuh popok, dan ibu saya bisa-bisa aja ko. Selain hemat, bebas sampah juga kan.

Tepat usia 4 sampai 12 bulan, Una mulai pakai clodi (cloth diaper) full clodi setiap hari, kecuali ketika mau bepergian / vacation / mudik dan keluar rumah lebih dari tiga jam, mau gak mau Una pakai pospak. Jadi selama itu, kami biasanya menggunakan kurang lebih 30 pospak dalam 1 bulan.

Saat usia 6 bulan, tepat ketika MPASI dimulai, poop una kan bentuk dan baunya udah mulai gak asik tuh. Nah, saya sudah mulai mengajarkan Una untuk poop di toilet. Waktu itu kita masih tinggal di Mampang, dan alhamdulillah kalo lagi beruntung sayanya – ya keluar dengan sempurna itu poop nya di toilet. Kalo lagi kurang beruntung ya PR deh rendem clodi seharian. Jadi, Una udah kenalan sama closet jongkok sejak usia 6 bulan ya. Caranya gimana? Ya pas anaknya ngeden itu langsung secepat kilat diajak ke toilet dan dipangku ya karena belum bisa jongkok sendiri. Posisinya, kita ikut jongkok, dan anak ada di pangkuan kita. (kebayang ga? kalo ngga, ya udah ga apa-apa, ga akan diilustrasiin juga hehe). Kalau lagi toilet training emang lebih enak pakai toilet duduk ya…apalagi untuk anak yang belum bisa jongkok sendiri.

Kemudian tibalah saatnya kami pindah ke rumah baru kami di Bogor, tepat di hari ulang tahun Una yang pertama. Nah.. entah kenapa setiap mau di ajak poop di toilet Bogor ini, Una tuh gamau. Jangankan diajak jongkok, baru sampai pintu aja udah kabur. Ini kondisinya Una sudah bisa jalan ya.. dan FYI ya, Una ni poop nya setiap hari, maksimal 3 kali sehari, dan seringnya 2 kali sehari. Makannya alhamdulillah banyak, yang keluar juga banyak hikshiks

Karena poop nya sudah makin ga asik kalo nempel di clodi, dan dia gamau poop di toilet…akhirnya saya dan suami sepakat untuk memakaikan pospak pada Una, sepanjang hari, setiap hari.

Jadilah saya memakaikan pospak full pada Una di usia 12 bulan sampai 19 bulan, berarti total 7 bulan ya..

 

Kemudian…

Saya mulai jengah dengan sampah-sampah popok.

Ini bukan sok-sok an cinta lingkungan ya, tapi memang dari lubuk hati yang terdalam selalu merasa bersalah setiap buang sampah pospak setumpukan. Nah ini bisa sampai 4 atau 5 sampah pospak yang dibuang, bayangkan seretak apa hati ini menanggung rasa bersalah pada bumi tercinta (beuh). Udah mah nyumbang sampah dapur, sampah plastik bungkusan belanja online, ditambah sampah pospak pula yang jelas-jelas butuh ratusan tahun untuk bisa terurai.

Seperti yang dilaporkan Mongabay, popok sekali pakai menjadi penyumbang sampah terbanyak kedua di laut, yakni 21% menurut riset Bank Dunia pada 2017. Di peringkat pertama ada sampah organik yang besaran angkanya mencapai 44%. Selain itu, ada pula tas plastik (16%), sampah lain (9%), pembungkus plastik (5%), beling kaca dan metal (4%), serta botol plastik (1%).

Ngeri pokonya. Jadi setelah baca beberapa literatur tentang bahaya pospak terhadap alam tercinta, saya semakin mantap untuk melatih (kembali) Una agar mandiri untuk pee dan poop di toilet.

Tapi saya juga tidak mau menampik, pospak pun membuat hati saya lebih tenang (dompet doang yang ga tenang), hidup lebih nyaman, praktis dan pastinya mengurangi beban mencuci. Lalu ?

Ya setidaknya saya berusaha untuk mengurangi penggunaan popok sekali pakai. Yang asalnya sehari bisa menghabiskan 5-6 pospak, setidaknya setelah toilet training ini penggunaan pospak bisa berkurang hingga 90%. Bukankah dengan begitu, bumi kita akan lebih sehat?

Ingatlah bahwa penghuni bumi kita di masa depan adalah anak cucu kita. Sedih kan kalau kita malah mewariskan sampah? bukannya mewariskan mata air, eh ini malah mewariskan air mata.

Dan, motivasi lainnya untuk melakukan toilet training adalah tulisan di bawah ini.

 

Ya, adalah menjadi kewajiban orang tua untuk melatih kemandirian si anak, juga mempersiapkan kedisiplinannya. Karena  kita tak pernah tahu kapan kita akan berpisah dengan anak-anak kita. Hiks sedih ya. Bulat lah tekad saya untuk memulai toilet training Una diusia ke 19 bulan.

Apa yang saya persiapkan?

1. Kekuatan tekad

2. Amunisi kesabaran, setelah itu barulah,

3. Celana dalam. Awalnya saya memang sudah beli celana dalam khusus toilet training, tapi ketinggalan di Bogor, jadi ya sudahlah saya pakaikan Una celana dalam biasa. Dan ternyata ok ok aja ko

4. Ember, lap dan sabun lantai

5. Seharian di rumah aja ya, kalaupun ke luar jangan jauh-jauh

6. Joget keberhasilan

7. Senyum dan sabar lagi

Saya juga sempat cari-cari potty seat, tapi dipikir-pikir ko gimana gitu ya nanti poop anaknya “pluk” ke tempat lain, kemudian kita buang poopnya. Padahal untuk kedepannya kan si anak tidak akan menggunakan potty seat tersebut, melainkan menggunakan toilet yang kita pakai juga. Memang sih ada potty seat yang bolong, jadi si poopnya langsung jatuh ke closet, tapi kebanyakan untuk closet duduk. Jadi saya urungkan pakai potty seat dan langsung menggunakan WC jongkok saja. (kecuali untuk pengguna closet duduk, pasti butuh potty seat yang ditempel ke closetnya ya biar pantat anaknya ga nyemplung).

 

Latihan pun dimulai

Usia Una tepat 19 bulan, dan kehamilan kedua saya menginjak 6 bulan.

 

Hari pertama

Dimulai dengan bismillah, Una diberikan pengarahan bahwa dirinya harus pipis dan poop di toilet. Diceramahi berulang kali bahwa popoknya akan dilepas, jadi kalau pipis atau poop nantinya akan basah kemana-mana, ga akan nyaman, jadi harus ke toilet.

Setelah itu barulah melepas popok secara permanen seharian, 24 jam (niatnya).

Saya selalu menanyakan hal ini setiap setengah jam sekali…”Una mau pipis? Apa mau ee?” Kalo dia jawab “endaang” (ngga maksudnya), saya jawab “ok, tapi kalo pipis atau ee harus kemanaaaa?” Dia dan saya akan menjawab bersamaan “ece” WC maksudnya.

Berhasilkah ??? JENG JENG

Berhasil alhamdulillah, pagi-pagi saya ajak dia poop di toilet dan keluar juga akhirnya. Posisinya Una jongkok dengan kedua kaki menapak di salah satu pijakan toilet jongkok. Poop udah tenang ya hari itu (Una poop sehari maksimal 3 kali, tapi biasanya 2 kali) tinggal nunggu sekali poop lagi. Nah kalo pipis, ternyata cuman berhasil di setengah jam pertama dan kedua sajaah pemirsah. Sisanya ngompoool, apalagi kalo lagi keasikan main sama temen-temennya di luar rumah, Setiap ditawari pipis pasti bilang “endang”, tapi gataunya ngompool. Akhirnya dari jam 6 sore sampai malam saya pakaikan Una popok karena terlalu lelah pinggang ini mengepel lantai berkali-kali. Huhuu saya menyerah 🙁

Nah, yang saya lakukan ketika Una ngompol adalah memperlihatkan wajah kecewa. “Una, pipis itu dimana sih harusnya?” Dia akan bilang “di ece”, saya jawab lagi “terus kenapa Una pipis di kamar?” Biasanya dia diem-diem bae, kaga jawab. Ya, saya sengaja memperlihatkan kekecewaan, biar dia berfikir bahwa saya tidak suka kalau dia ngompol. 

 

Hari Kedua

Seperti kemarin, Una saya ajak poop ke toilet pagi-pagi. Dan sedihnya dia gamau, padahal jongkoknya hampir 10 menit. Yaudah, lanjut mandi dan tidak saya pakaikan popok.

Ada keajaiban, belum setengah jam Una narik tangan saya ke toilet. Tapi ga bilang pengen pipis. Cuman ya saya tanya aja “Una mau pipis?” “Iyaaah” jawabnya. Saya buka celananya, saya suruh dia jongkok dan ciiiiiiiirrrrrrr (bagaikan suara orang menggoreng kerupuk)…. aaaah bahagia tak terkiraa, lega gitu rasanya.

Nah kalo sudah berhasil pipis gitu, setelah cebok dan keluar toilet saya ciumi dia sambil bilang “pinterrr anak ibuu” terus saya goyang-goyang tangannya ke atas sambil nyanyi “yeyeye una pipis di wese, yeyeyye anak ibu pinter” (nada nya suka-suka saya hahaha) begitupun ketika berhasil poop di toilet. Jadinya sama-sama seneng aja gitu.

Tapi ternyata perjuangan tidak berhenti di sana pemirsah. Siang-siang Una main di tetangga sama neneknya, dan tiba-tiba ada teriakan “neeeng si una ee”. Waduh ee di rumah tetangga dan ga pake popok, deg-degan juga saya. Benar saja, poop nya ternyata “pluk” di halaman rumah tetangga 😭 duh una, PR banget harus nyomotin.

Baiklah, life must go on… seharian Una baru ngompol sekali. Saya coba bulatkan tekad untuk tetap tidak memakai popok sampai malam. Sebelum bobo sempat ngompol sekali sih, yaudah biarin. Una pun bobo jam 19.30. Ini PR banget karena saya gabisa tidur tenang jadinya, takut dia ngompol di kasur. Harusnya sih pakai perlak ya, tapi ga ada perlaknya :(. Jam 21.00 belum ngompol, jam 21.30 tiba-tiba ada yang berdiri narik tangan “buuuuuu”. Saya pun langsung sigap “apa una? Pipis ya?” Dia diem aja. “Yaudah yuuuuu pipis yuuu”. Benar saja, dia pipis. Masya Allah saya senyum-senyum sendiri liatnya. Kemudian dia minta susu kotak, dan minumlah dia. Itu tandanya akan ada yang pipis lagi di malam ini. Iyes, jam 2 pagi ada yang narik tangan lagi, dan dia pipis lagi. Hehe alhamdulillah, udah berhasil belum ya iniii?

 

Hari ketiga

Ini hari paling bahagia buat saya, karena semalam ada yang berhasil ga ngompol di kasur.

Pagi sekali dia poop, siang sampai sore berhasil diajak pipis, walaupun lagi main di tetangga tapi tetep mau pulang untuk pipis. Senang riaaaang hatiku gembiraaa. Eeeh magrib-magrib ada yang ngompol dan malah poop di celana 😭 oh no belum lulus ternyata trainingnya. Malamnya, jam 20.00 ada yang ngajak ke toilet, ternyata mau poop lagi dia. Lanjut bobo. Belum dua jam bobo ada yang tarik tangan lagi ngajak ke toilet, ternyata poop lagi dan poopnya cair… APAH ? MENCREET? cair dan sudah lebih dari tiga kali. Langsung perutnya dioles balsem dan dikasih teh pait anget.

Semakin sedih karena jam 11 malam, 3 pagi dan 5 pagi Una masih terus ngajak poop. Poop nya sih di toilet, tapi kasian sambil nundutan (ngantuk-ngantuk). Kasian liatnya…mungkin dia pengen liat ibunya seneng dengan poop di toilet, walaupun sebenernya dia ngantuk.

 

Hari ke empat

Karena ada tragedi mencret, maka saya pakaikan popok lagi pada Una. Una pun berkali-kali poop di popok. Sedih banget. Setelah diingat-ingat, ternyata kemarin Una minum yakult. Dan dalam beberapa kasus, karena kondisi perut anak berbeda, yakult terkadang bikin anak sakit perut, apalagi anak dibawah 2 tahun. Hiks saya menyesal.

Akhirnya toilet training buyaaar, bubar jalaaaan. Saya fokus mengobati Una dulu. Saya tempel perutnya dengan daun jarak, saya minumkan daun jambu biji, saya berikan pisang. Yang alami aja dulu, rencana lusa baru saya bawa ke dokter kalau masih berlanjut.

 

Hari ke Lima

Una mulai membaik, tekstur poopnya mulai memadat, dan intensitas mpup nya mulai berkurang. Tapi kalau ditanya “Una, mana yang sakit?” Dia masih nunjuk perutnya dan bilang “akit Una”.

Maka hari ke lima masih berpopok ya…

 

Hari ke Enam

Alhamdulillah poop Una sudah normal kembali. Tapi masih berpopok 🙂

 

Hari ke Tujuh

Saya coba lagi lepaskan popoknya seharian. Saya sudah tidak banyak berharap karena sepertinya dia sudah lupa pelatihan toilet yang kemarin saya ajarkan. Tapi ternyata saya salah.

Seharian full Una malah tidak ngompol sama sekali. Dia memang ga pernah bilang mau pipis, tapi setiap diajak pipis ke toilet dia pasti pipis. Nah senangnya lagi dia malah selalu bilang kalau mau poop “buuu ee” katanya. Duh masya Allah saya senang sekali. Joget keberhasilan pun selalu diulang-ulang sendiri sama Una, tangannya goyang-goyang sendiri tanpa saya pegang.

 

Tantangan

Setelah hari ke-7 itulah Una lebih sering pipis dan poop di toilet sampai sekarang. Ngompol dan ee di celana? masih ko, tapi kadang-kadang aja. Namanya juga latihan, prosesnya sampai dalam batas waktu yang tidak ditentukan. 

Dan, dengan berkurangnya penggunaan popok bukan berarti lepas dari tantangan ya. Justru ini yang harus disiapkan para ibu ketika proses toilet training.

1. Harus bisa kelola emosi. Kadang emang kesel juga kalau keseringan ngelap ompol. Apalagi kalau ngompolnya di tempat yang tidak diinginkan, di karpet atau sofa misalnya.

2. Harus percaya sepenuhnya pada anak. Yakin dia bisa, entah sekarang atau besok, pokoknya yakin aja sama anak kita bahwa mereka sedang belajar menuju “bisa”.

3. Siap dibangunkan malam hari ketika kita tertidur pulas.  Kalau belum siap ya pakaikan popok hanya malam saja. Saya juga gitu ko akhirnya, apalagi di usia kehamilan 8 bulan seperti sekarang…duh berat rasanya naik turun kasur. Una biasanya saya pakaikan popok ketika saya mau tidur, bukan saat dia mau tidur. Jadi misalnya Una tidur jam 8, jam 10 saat saya masih bangun otomatis saya antarkan dia ke toilet kalau dia mau pipis, setelahnya baru saya pakaikan popok. Besok subuhnya sekitaran jam 5 biasanya dia bangun dan minta diantar ke toilet walaupun pakai popok.

4. Jangan bosan memberikan afirmasi-afirmasi positif pada anak tentang pentingnya pipis dan poop di toilet, karena ini memang harus dilakukan berulang.

5. Sabar aja lah pokoknya 🙂 

Sekian dulu ceritanya, saya bingung mau ketik apalagi soalnya ini bayi dalam perut nendang-nendang terus. Kalau ada yang mau ditanyakan silahkan, yang mau berbagi cerita juga jangan sungkan ya 🙂 saya ga gigit ko.

Posts published: 41

8 comments

  1. icaki says:

    Una hebat 😘

    1. Indah Riadiani says:

      Aamiiin..masih berproses ni

  2. Airlangga says:

    Inspiring mama as always ❤️ Memberikan sepenuh tenaga, bukan sisa tenaga atau sisa hari untuk anaknya

    1. Indah Riadiani says:

      Insya Allah :))

  3. Susi says:

    Momy una boleh share pengalaman pk clodi nya, pengen pkein clody buat si bayik tp masih bingung, banyak banget ternyta mrek clodi tuh. Una dulu pk clodi apa mom?

    1. Indah Riadiani says:

      Iya memang banyak merk nya :)) kalo Una pake clodi nvme sama babyland aja mom 🙂 yang awet sih nvme

  4. April Tupai says:

    Emaknya keren bgt ini sabarnya euy. Aku udah mau toilet training jg nih tp kok kayaknya bakal ga sabaran hiks 😓

    1. Duh mba saya juga elus dada terus itu. Kalo udah kesel banget paling gigit bantal. Semangat mba, coba aja dulu mba icip2 hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Enter Captcha Here : *

Reload Image

About Me
Saya R. Indah Riadiani Hapsarie. Seorang ibu dan long life learner dengan hobi fotografi, videografi, dan literasi. Berpengalaman sebagai penyiar radio dan Junior Expert Public Relation untuk KP3EI Kementerian Koordinator Perekonomian Indonesia. For any inquiries please contact indahriadiani@gmail.com
Juara 1 KPPPA Vlog Competition Bersama TVOne
Juara 2 Video Contest Bersama BioStrath
Juara 1 Lomba Blog Nasional Batik Lebih Baik
Juara 3 Gin International Blog Competition
Juara 2 BPOM Blog Competition
Juara 2 Hatta Rajasa Writing Competition
Badan Pemeriksa Keuangan
Calendar
September 2018
M T W T F S S
« Aug   Oct »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
Bukopin Siaga
Part of
Copyrights © 2017 R. Indah Riadiani Hapsarie. All Rights Reserved.